Tanda Nomor Kendaraan Bermotor


Penggunaan tanda nomor kendaraan bermotor di indonesia, terutama di jawa merupakan warisan sejak zaman Hindia Belanda, yang menggunakan kode wilayah berdasarkan pembagian wilayah karesindenan.

Berikut ini adalah kode plat nomor yang ada diseluruh wilayah Nusantara:

A = Banten : Kabupaten/Kota Serang, Kabupaten Pandeglang,  Kabupaten Lebak, Kota Cilegon, dan  Sebagian Kabupaten Tangerang.

B = JADETABEK: Jakarta, Depok, Tangerang, Bekasi

D = Karesindenan Parahyangan Barat : Kabupaten Bandung, Kota Bandung, Kota Cimahi dan Kabupaten  Bandung Barat

E = Karesindenan Cirebon: Kota Cirebon, Kabupaten Cirebon, Kabupaten Indramayu, Kabupaten                 Majalengka dan Kabupaten Kuningan.

FKaresidenan Bogor: Kabupaten Bogor, Kota Bogor, Kabupaten Sukabumi, Kota Sukabumi                      dan Kabupaten Cianjur.

G = Karesidenan Pekalongan: Kota Pekalongan, Kabupaten Pekalongan, Kabupaten Batang, Kabupaten Pemalang, Kota Tegal, Kabupaten dan Kabupaten Brebes

H = Karesidenan Semarang: Kota Semarang, Kota Salatiga, Kabupaten Semarang, Kabupaten Kendal dan Kabupaten Demak.

K = Karesidenan Pati: Kabupaten Pati, Kabupaten Kudus, Kabupaten Jepara, Kabupaten Rembang,   Kabupaten Blora, Kabupaten Grobogan, Kecamatan Cepu.

L = Kota Surabaya (Kode nomor polisi L adalah satu-satunya kode nomor polisi yang hanya dimiliki oleh satu daerah setingkat kota/kabupaten)

M = Karesidenan Madura: Kabupaten Pamekasan, Kabupaten Bangkalan, Kabupaten Sampang dan  Kabupaten Sumenep

N = Karesidenan Malang: Kota Malang, Kabupaten Malang, Kota Batu, Kabupate Probolinggo, Kota Probolinggo, Kabupaten Pasuruan, Kota Pasuruan, Kabupaten Lumajang.

P = Karesidenan Besuki: Kabupaten Bondowoso, Kabupaten Situbondo, Kabupaten Jember, Kabupaten Banyuwangi.

R = Karesidenan Banyumas: Kabupaten Banyumas, Kabupaten Cilacap, Kabupaten Purbalingga,    Kabupaten Banjarnegara.

S = Karesidenan Bojonegoro: Kabupaten Bojonegoro, Kabupaten Tuban, Kabupaten Lamongan,     Kabupaten Mojokerto, Kota Mojokerto, Kabupaten Jombang.

T = Karesidenan Karawang: Kabupaten Purwakarta, Kabupaten Karawang, sebagian Kabupaten Bekasi, Kabupaten Subang.

W = Karesidenan Surabaya (sisa): Kabupaten Gresik, Kabupaten Sidoarjo

Z = Karesidenan Parahyangan timur: Kabupaten Garut, Kabupaten/Kota Tasikmalaya, Kabupaten      Sumedang, Kabupaten Ciamis, Kota Banjar.

AA = Karesidenan Kedu : Kota Magelang, Kabupaten Magelang, Kabupaten Purworejo, Kota         Karanganyar dan Kabupaten Kebumen, Kabupaten Temanggung, Kabupaten Wonosobo

AB = DI Yogyakarta: Kota Yogyakarta, Kabupaten Bantul, Kabupaten Gunung Kidul, Kabupaten      Sleman, Kabupaten Kulon Progo

AD = Karesidenan Surakarta: Kota Surakarta, Kabupaten Sukoharjo, Kabupaten Klaten, Kabupaten  Boyolali, Kabupaten Sragen, Kabupaten Karanganyar, Kabupaten Wonogiri

AE = Karesidenan Madiun: Kota Madiun, Kabupaten Madiun, Kabupaten Ngawi, Kabupaten Magetan, Kabupaten Ponorogo, Kabupaten Pacitan

AG = Karesidenan Kediri: Kota Kediri, Kabupaten Kediri, Kabupaten Blitar, Kabupaten Tulungagung, Kota Blitar, Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Trenggalek

BA = Sumatera Barat: Kota Padang, Kabupaten Lima Puluh Kota, Kabupaten Pasaman, Kabupaten Tanah Datar, Kabupaten Pesisir Selatan, Kabupaten Solok, Kota Sawahlunto, Kabupaten Sijunjung, Kota Bukittinggi, Kota Payakumbuh, Kota Padang Panjang, Kota Solok, Kabupaten Dharmasraya, Kabupaten Solok Selatan

BB = Sumatera Utara bagian Barat (pesisir Barat)

BG = Sumatera Selatan: Kota Palembang, Kabupaten Muara Enim, Kabupaten Lahat, Kota Pagaralam

BD = Bengkulu: Kota Bengkulu, Kabupaten Bengkulu Selatan, Kabupaten Bengkulu Utara, Kabupaten Kepahiang, Kabupaten Lebong, Kabupaten Rejang Lebong, Kabupaten Muko Muko, Kabupaten Seluma, Kabupaten Kaur, Kabupaten Bengkulu Tengah

BE = Lampung: Kota Bandar Lampung, Kabupaten Lampung Selatan, Kota Metro, Kabupaten Lampung Tengah, Kabupaten Lampung Utara, Kabupaten Mesuji, Kabupaten Lampung Barat, Kabupaten Lampung Timur, Kabupaten Tulang Bawang Barat, Kabupaten Pesawaran, Kabupaten Tulang Bawang, Kabupaten Pringsewu, Kabupaten Tanggamus, Kabupaten Way Kanan (BE - W*)

BH = Jambi: Kota Jambi, Kabupaten Batanghari, Kabupaten Kerinci, Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Kabupaten Merangin, Kabupaten Muaro Jambi, Kabupaten Bungo, Kota Sungai Penuh, Kabupaten Sarolangun, Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Kabupaten Tebo

BK = Sumatera Utara bagian Timur (pesisir Timur)

BL = Propinsi Aceh

BM = Riau: Kota Pekanbaru, Kabupaten Indragiri Hulu, Kabupaten Pelalawan, Kabupaten Bengkalis, Kabupaten Kampar, Kabupaten Indragiri Hilir, Kota Dumai, Kabupaten Kuantan Singing, Kabupaten Rokan Hulu, Kabupaten Rokan Hilir, Kabupaten Siak

BN = Kepulauan Bangka Belitung: Kota Pangkal Pinang, Kabupaten Bangka, Kabupaten Bangka Tengah, Kabupaten Bangka Barat, Kabupaten Bangka Selatan, Kabupaten Belitung, Kabupaten Belitung Timur


BP = Kepulauan Riau: Kabupaten Bintan, Kota Batam, Kabupaten Karimun, Kabupaten Lingga, Kabupaten Natuna, Kabupaten Kepulauan Anambas, Kota Tanjungpinang

DA = Kalimantan Selatan: Kota Banjarmasin, Kabupaten Banjar, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kabupaten Hulu Sungai Utara, Kabupaten Kota Baru, Kabupaten Tabalong, Kabupaten Tapin, Kabupaten Tanah Laut, Kabupaten Barito Kuala, Kota Banjarbaru, Kabupaten Balangan, Kabupaten Tanah Bumbu

DB = Sulawesi Utara (Daratan): Kota Manado, Kota Tomohon, Kota Bitung, Kota Kotamobagu, Kabupaten Bolaang Mongondow, Kabupaten Minahasa, Kabupaten Minahasa Utara, Kabupaten Minahasa Selatan, Kabupaten Minahasa Tenggara, Kabupaten Bolaang Mongondow Utara, Kabupaten Bolaang Mongondow Timur, Kabupaten Bolaang Mongondow Selat

DC = Sulawesi Barat

DD = Sulawesi Selatan (bagian selatan): Kota Makassar, Kabupaten Gowa, Kabupaten Takalar, Kabupaten Maros, Kabupaten Pangkajene Kepulauan, Kabupaten Bantaeng, Kabupaten Jeneponto, Kabupaten Bulukumba, Kabupaten Selayar

DE = Maluku Selatan

DF = Timor Timur (tidak digunakan karena telah menjadi negara sendiri)

DG = Maluku Utara

DH = NTT (Pulau Timor): Kabupaten/Kota Kupang, Kabupaten Timor Tengah Utara, Kabupaten Timor Tengah Selatan, Kabupaten Rote Ndao

DK = Bali: Kota Denpasar, Kabupaten Badung, Kabupaten Tabanan, Kabupaten Gianyar, Kabupaten Klungkung, Kabupaten Bangli, Kabupaten Karangasem, Kabupaten Buleleng, Kabupaten Jembrana.

DL = Sulawesi Utara (Kepulauan): Kabupaten Kepulauan Sangihe, Kabupaten Kepulauan Talaud, Kabupaten Kepulauan Sitaro

DM = Gorontalo: Kota Gorontalo, Kabupaten Gorontalo, Kabupaten Boalemo, Kabupaten Pohuwato, Kabupaten Bone Bolango, Kabupaten Gorontalo Utara

DN = Sulawesi Tengah: Kota Palu, Kabupaten Donggala, Kabupaten Banggai, Kabupaten Toli-Toli, Kabupaten Poso, Kabupaten Buol, Kabupaten Morowali dan Kabupaten Morowali Utara, Kabupaten Banggai Kepulauan, Kabupaten Parigi Moutong, Kabupaten Tojo Una-Una, Kabupaten Sigi, Kabupaten Banggai Laut

DP = Sulawesi Selatan (bagian utara): Kota Parepare, Kabupaten Barru, Kabupaten Sidenreng Rappang, Kabupaten Pinrang, Kota Palopo, Kabupaten Luwu, Kabupaten Luwu Timur, Kabupaten Luwu Utara, Kabupaten Enrekang, Kabupaten Tana Toraja, Kabupaten Toraja Utara


DR = NTB (Pulau Lombok): Kota Mataram, Kabupaten Lombok Barat, Kabupaten Lombok Timur, Kabupaten Lombok Tengah, Kabupaten Lombok Utara

DS = Papua


DT = Sulawesi Tenggara

DW = Sulawesi Selatan (bagian tengah): Kabupaten Bone, Kabupaten Wajo, Kabupaten Soppeng, Kabupaten Sinjai

EA = NTB (Pulau Sumbawa): Kabupaten Sumbawa Barat, Kabupaten Sumbawa, Kabupaten Dompu, Kabupaten/Kota Bima

EB = NTT (Pulau Flores dan kepulauan): Kabupaten Manggarai Barat, Kabupaten Manggarai, Kabupaten Ngada, Kabupaten Ende, Kabupaten Sikka, Kabupaten Flores Timur, Kabupaten Lembata, Kabupaten Alor

ED = NTT (Pulau Sumba): Kabupaten Sumba Barat, Kabupaten Sumba Timur
Kalimantan[sunting | sunting sumber]

KB = Kalimantan Barat: Kota Pontianak, kabupaten Mempawah, Kota Singkawang, Kabupaten Sanggau, Kabupaten Sintang, Kabupaten Kapuas Hulu, Kabupaten Melawi, Kabupaten Ketapang, Kabupaten Bengkayang, Kabupaten Landak, Kabupaten Kubu Raya, Kabupaten Sambas, Kabupaten Sekadau, Kabupaten Kayong Utara

KH = Kalimantan Tengah: Kota Palangkaraya, Kabupaten Kapuas, Kabupaten Barito Selatan, Kabupaten Barito Utara, Kabupaten Kotawaringin Barat, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kabupaten Gunung Mas, Kabupaten Pulang Pisau, Kabupaten Barito Timur, Kabupaten Murung Raya, Kabupaten Katingan, Kabupaten Seruyan, Kabupaten Lamandau, Kabupaten Sukamara

KT = Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara: Kota Balikpapan, Kota Samarinda, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kota Bontang, Kabupaten Paser, Kota Tarakan, Kabupaten Berau, Kabupaten Bulungan, Kabupaten Malinau, Kabupaten Kutai Barat, Kabupaten Kutai Timur, Kabupaten Nunukan, Kabupaten Penajam Paser Utara

PB = Papua Barat

Lainnya
SB = Surabaya : Becak (jarang diproduksi)
YB = DI Yogyakarta : Becak
YK = DI Yogyakarta : Kusir

Demikian artikel Informasi tentang Tanda Nomor Kendaraan Bermotor yang ada di Indonesia, semoga bisa bermanfaat buat sobat semuanya.











Postingan terkait:

Bagaimana menurut Anda? Senang sekali jika Anda mau berbagi pendapat dengan saya disini. :)